Senin, 17 September 2012

                  Kau Pinang aq dengan Bismillah

"bukalah lembaran baru dlm hidupmu"
berawal dr kata ringan namun penuh makna
mulai aq tata hati menuju perubahan
tak banyak berharap yg jauh disana
tak selalu menanti yg tak pasti 

Melepas terasa ringan
ikhlas terasa tak terbeban
biarkan semua berjalan 
sesuai rencana Tuhan

Mulai hatiku terpenuhi asa
tuk sambut masa depan cerah
melukis indah disetiap perjalanan
aq yakin ada yg indah disetiap kegigihan

manusia berencana, Tuhan penentu segala
saat sujudku tak meminta
Tuhan memberi yg tak disangka
Tuhan menjawab doa yg tlah usai
semua pasti indah pada waktunya

Janji Tuhan tak pernah hilang
ikhlas peroleh berlipat kebaikan
dia datang dg santun dan sopan
sosok shaleh yg belum pernah menyapa

Tuhan...
dlm istikharahku Engkau menjawab raguku
mantapkan hati sambut jodoh dari-Mu
Bismillah...
doamu sambut kebersamaan kita

Alhamdulillah...
keluarga kecilku terbangun dg keimanan
si kecil tlah lahir dg Rahman Rahim-Mu
tuntunlah kami dlm jalan lurus-Mu 
tuk mjd klrg sakinah, mawaddah wa rahmah
terima kasih ya Rabb


                                                        terima kasih unt sahabatku disana
                                                                                    maaf jika pernah salah&khilaf
                                                                                   
                                                                                   

Rabu, 02 Februari 2011

"SURAU-SURAU KESADARAN"

Dari balik hati ini
Aku ingin mengatakan kepadamu
dengan sejujurnya
Bahwa aku tidak hanya sekedar
jatuh cinta pada-Mu
aku telah benar-benar
mencintai cinta untuk-Mu
mencintai cinta sebagai
Anugerah Yang Kuasa
yang dengan-Nya hati menjadi
kaya akan makna
Jiwa terasa damai tak terkira
dan tumbuhnya kesadaran bahwa
hidup tidak hanya untuk ada
Tapi hidup untuk menjadi hidup
yang sebenarnya
Hidup yang sebenarnya dengan
selalu menemukan setitik cahaya
yang sanggup melahirkan seribu
keindahan dalam bayangan mata
aku telah memahat disurau-surau kesadaranku
Bahwa cinta mempunyai bahasa
sendiri dari mantra-mantra suci
Sehingga menyatakan cinta
adalah keputusan untuk tidak
menghiraukan diri sendiri
Namun kesadaran menciptakan
cinta itu lebih penting dari
hanya sekedar menyatakan cinta
karena saling mencinta dalam
kesadaran menciptakan cinta
akan bisa menempatkan diri
di rumah Tuhan yang tak lagi berzaman......

Senin, 06 Juli 2009

"Merentas Jalan Syurga"

Setiap perjalanan mengandung makna
Setiap langkah menyimpan kenangan
Setiap perjuangan menuntun ikhlas jiwa
Hanya sebuah kesimpulan......

Hidup butuh perjuangan
Hidup penuh kenangan
Hidup tak cukup dirasa
tapi.....jauh pada penghayatan

Jika dalam perjuangan ada lelah
cobalah diri to tdk mengeluh
Jika jiwa terasa sempit
lapangkan dada to bersabar
bukalah mata to sll bersyukur
menatap sma keindahan
menikmati keagungan Ilahi

Puisi....
kata jiwaku yg tak kan pernah luruh
saat aku tulis, jiwa lelah
tapi puisi tersenyum

Perjuangan adalah jalan merentas surga

Rabu, 01 April 2009

CINTAI HATIMU


Hati yang ikhlas, suci, tulus dan murni
Adalah hati yang tak ada prasangka menempati
Prasangka adalah musuh sejati sejak dini
Yang selalu menempati hati setiap insani
Jangan biarkan hatimu pergi
Dibawa oleh prasangka dengki
Jangan biarkan hatimu jatuh
Dibawa oleh prasangka angkuh
Bawalah hatimu pergi
Genggam erat dengan jemari
Biar hatimu suci
Tak ada lagi yang tersakiti
Dan senyummu pun akan berseri
Sungguh sulit memang menjaga hati
Karena selalu dihinggapi prasangka tadi
Tapi Allah telah berjanji
Bagi yang menyanggupi
Dirimu akan dibawa ke syurga-Nya nanti

BILA SUATU SAAT AKU JATUH HATI


Allahu Rabbi aku minta izin
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Jangan biarkan cinta untuk-Mu berkurang
Hingga membuat lalai akan adanya engkau
Allahu Rabbi....
Aku punya pinta....
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Penuhilah hatiku dengan bilangan cinta-Mu yang tak terbatas
Biar rasaku pada-Mu tetap utuh
Allahu Rabbi....
Izinkanlah bila suatu saat aku jatuh cinta
Pilihkanlah untukku seseorang yang hatinya penuh dengan kasih-Mu
Dan membuatku semakin mengagumi-Mu
Allahu Rabbi....
Bila suatu saat aku jatuh hati
Pertemukanlah kami
Berilah kami kesempatan untuk lebih mendekati cinta-Mu
Allahu Rabbi....
Pintaku yang terakhir adalah seandainya kujatuh hati
Jangan pernah kau palingkan wajah-Mu dariku
Anugerahilah aku dengan cinta-Mu
Cinta yang tak pernah pupus oleh waktu

Ketika Bukan Aku, Itulah Aku


Kataku akan kukisahkan dongeng hatiku sebaik bisaku;
Tapi air mataku terperangkap badai, hati berlumur darah.

Ah, aku gagal menceritakannya!
Kucoba mengingat pada saat kehancuran, membisu kata;
Gelas pikiran dan ingatanku, teramat mudah dipecahkan,
aku pun terhempas berkeping, seperti kaca dihancurkan.
Banyak kapal rusak terkurung dalam badai ini;
Apalah artinya perahu kecilku jika dibanding itu?

Gelombang merusakkan perahuku, tak ada yang tersisa;
Bebas dari diri sendiri, kuikatkan tubuhku di rakit.
Kini, aku takdi atas tak si bawah: Tergambarkan;
Seketika di atas ombak, lalu tersuruk ke bawah lagi.
Aku tak hirau keberadaan diri, hanya ini yang aku tahu:
Ketika aku, bukan aku; ketika bukan aku, itulah aku!

"DIALEKTIKA PESANTREN DI TENGAH ARUS GLOBALISASI"


Secara global dunia saat ini dikuasai secara hegemonik dan dominatif oleh Negara-negara adidaya dunia, Amerika Serikat dan Negara-negara barat lainnya, seperti Inggris, Prancis, Jerman, dll. Pergolakan dunia yang dikawal oleh ekonomi, militer, teknologi dan informasi adalah tantangan serius dunia Islam. Di tengah-tengah tantangan besar ini, kita dapati Negara-negara Islam tidak berdaya. Ekonomi, politik, pendidikan dan media informasi jauh di bawah standar. Ironis lagi, moralitas dan mentalitas umat sudah banyak yang terkena virus barat yang liberal, jauh dari norma dan tuntunan agama.

Realitas ini sungguh sangat menyedihkan. Umat yang katanya ya’lu wa laa yu’la ‘alaihi, namun secara faktual justru sebaliknya. Sumber utama realitas ini jelas kembali kepada SDM umat ini yang masih dilanda kebodohan. Oleh Karena itu, satu-satunya jalan cepat untuk membangkitkan umat dari keterbelakangan ini adalah optimalisasi sektor pendidikan. Lembaga ini sangat penting eksistensi dan efektifitasnya dalam rangka memompa semangat belajar anak manusia mengejar ketertinggalan untuk mencapai taraf hidup yang maju dengan tetap dalam misi menegakkan keadilan, kesetaraan dan kedamaian bagi umat manusia.

Pesantren adalah salah satu institusi pendidikan agama merupakan sebuah lembaga yang representatif dalam menghadapi globalisasi. Pembinaan moral dan mental adalah tujuan utama pesantren. Dengan moral dan mental yang baik, santri akan mampu menggali dan mengembangkan sendiri potensi keilmuan dan kemasyarakatannya secara maksimal.

Pesantren mempunyai double power yang dapat diandalkan dalam menghadapi globalisasi, yaitu kiai yang memimpin pesantren dan pesantren sendiri sebagai institusi dan sistem. Ada dua hal menurut Horikhosi, yang mengakari kekuatan kiai dan ulama: pertama, kredibilitas moral, dan kedua, kemampuan mempertahankan pranata sosial yang diinginkan. Gelar ulama atau kiai diberikan oleh masyarakat muslim karena kealiman dan pelayanan yang diberikannya kepada masyarakat. Selanjutnya, Ahmad Tafsir mengemukakan pesantren dalam mengontrol perubahan nilai yang juga tak lepas dari peran kiai sebagai penyaring arus informasi yang masuk ke lingkungan kaum santri, mengajarkan hal-hal yang berguna dan membuang yang merusak. Pada saat seperti itu, kemampuan kiai pesantren telah terbukti dalam mengontrol nilai dan kebudayaan. Sebetapapun derasnya arus informasi yang masuk pesantren, kiai tidak akan pernah kehilangan peranannya selama masih mampu menjaga pranata-pranata sosial dan perlunya perhatian dari tokoh-tokoh lain untuk memperkuat kiai dalam menjaga pranata-pranata itu.

Keunggulan utama pendidikan pesantren terletak pada penanaman keimanan yang tidak hanya ditempuh lewat jalur pendidikan sebagaimana di sekolah-sekolah umum. Tetapi kondisi menyeluruh kehidupan budaya pesantren juga ikut mendukung penanaman keimanan tersebut. Penanaman iman bukan ditanamkan di kepala tapi langsung di dalam hati, melalui contoh perilaku baik kiai dalam kehidupan sehari-hari dan juga didukung oleh ritual-ritual keagamaan. Oleh sebab itulah, hasil pendidikan pesantren dalam masalah keimanan ini sangat besar sekali arti maupun peranannya bagi santri. Kemampuan keimanan yang didukung berbagai pengetahuan keagamaan tentunya akan membentuk perilaku santri dalam masyarakat sesuai dengan apa-apa yang telah diajarkan oleh Islam, sehingga apa yang dikatakan Cak Nur dengan "negativisme", yaitu perasaan yang mendorong ke arah pandangan yang serba negatif kepada susunan, mapan dengan sikap-sikap tidak percaya, curiga, bermusuhan, melawan dan sebagainya tak kan atau sulit terjadi. Dan orang-orang pesantren yang seperti itu justru dapat dijadikan andalan pada saat masyarakat mengalami Anomic. Wallaahu A’lam bish Shawab.